Sunday, 27 August 2017

WHAT’S IN MY BAG: HANDBAG

Luisa Verdee, seorang fashion and lifestyle blogger dari Mexico berbagi tulisan mengenai apa yang biasanya ia bawa di dalam tasnya. Sebagai netizen dan blogger jelata, saya juga akan memberi bocoran kepada pembaca blog saya tentang apa saja yang biasa saya bawa setiap hari.
***
As I get older (I’m 21 btw), I realize that I can’t bring all my stuff everyday in a big backpack a.k.a tas ransel. As a college student and an anak kosan yang taat, saya mulai menyadari bahwa ada benda-benda penting yang nggak boleh ketinggalan. Ya, meskipun bergantung ke mana dan dengan siapa perginya, tapi most of this stuff should be in my bag. Actually, I never realize to make this post until I asked myself and take a look what I carry around everyday. Langsung aja deh, here’s all stuff in my bag.

1. Sergent Handbag
Yha judulnya aja What’s in My Bag, otomatis yang pertama harus ada bag-nya dulu. Nah, handbag milik saya ini adalah Sergent Handbag dari Sophie Martin yang paling sering saya bawa ke coffeeshops, kampus, atau ke sekolah (berhubung sekarang sedang PPL di sekolah). Soalnya, ini tas cangklong satu-satunya yang bisa memuat banyak barang dibanding tas saya yang lain. Hehe.

Communication Stuff
2. The first essential must be in my bag is my Xiaomi 4A, my only one smartphone. Dengan segala fitur Xiaomi, saya menjalani daily life dengan mudah dan berkah. Seperti smartphone lainnya, Chimi—I choose this name for my smartphone—memudahkan saya dalam berkomunikasi di dunia nyata maupun di dunia maya. Sebagai blogger, it helps me on blogwalking, take some photos, editing, and post my article everytime I want. Jadi, saya bertaruh gallery saya isinya bukan hanya foto muka sendiri.

3. My Tangled Headphone/Earphone/Headset. Demi kewarasan sepanjang hari dan demi mengurangi asupan obrolan buruk people around me about everything-yang-saya-males-banget-untuk-dengerin, headphone adalah alat terbaik sepanjang masa. Terima kasih Nathaniel Baldwin *salim*, I owe you a lot.

4. Old cell phone alias hape jadul yang fungsinya hanya untuk menerima sms dan telefon saja. Sebab kartu yang saya pasang di ponsel Nokia 1280 ini adalah kartu sejak 2010. Terbukti dong kalau saya orangnya setia banget. :)))

Economic Supply
5. Ayako Fashion Slobe 1060 Wallet. Tempat dan sumber kebahagiaan sekaligus kesedihan saya ketika awal bulan dan akhir bulan yang harus dibawa setiap hari. Harus. Banget. Everywhere and everytime. Meskipun isinya hanya cukup untuk beli cilok 10 biji, tetap harus dibawa. Sebab selain berisi kartu identitas dan beberapa kartu berharga, saya seringkali menyimpan beberapa helai tissue untuk berjaga-jaga atau sekadar ngelap muka berminyak atau lipen blepotan. Eh iya, bill dan voucher diskonan juga saya simpan di dompet ini.

6. My CK Watch alias jam tangan adalah hal yang wajib banget ada di tas. Kecerobohan saya dalam mengatur waktu seringkali bikin repot orang-orang di sekitar saya. Demi menjaga silaturahmi dan mengurangi kecerobohan saya, jam tangan selalu saya letakkan di tas. Tujuannya jelas, agar ketika pergi dan lupa memakai jam tangan, saya tinggal merogoh tas lalu memakainya. Eh ternyata ndilalah pas perginya nggak pakai tas, hadeeeehhh. >,<

Beauty Supplies
7. Cermin. Saya orang yang agak ribet dengan muka sendiri. Karena saya banyak tingkah dan seringkali pegang setir, aktivitas macam itu membuat saya harus sering-sering ngaca biar dandanan nggak ngaco.

8. LIPSTICKS! Kenapa harus dicapslock dan memakai tanda seru? Karena saya sangat-jatuh-cinta dengannya. *jingkrak-jingkrak and flying so high lalu dikeplak* Ok sorry. Lipstik yang saya bawa biasanya bergantung pada lipstik apa yang saya gunakan saat itu. Tapi yang sering saya bawa ini adalah Just Miss Lip Color No.39, Just Miss Lip Color Lipstick No.37, dan Wardah Matte Lipstick 05 (peach). Tentu saja fungsi mereka ini adalah untuk touch up lagi ketika bibir saya sudah mulai kering atau lipstik sebelumnya pudar.


9. Dempul. Sebenarnya nggak selalu bawa, tapi kadang-kadang memang perlu. Wardah Lightening TWC Light Beige Extra Cover baru saya miliki beberapa minggu ini, biasanya sih pakai Marcks aja cukup. Tapi si Marcks ini kegedean kalau dibawa-bawa. Iya, saya juga tahu kalau ada kemasan yang lebih kecil.

10. Parfum. Saya paling sebal dengan bau tidak sedap apalagi bau keringat sendiri sampai bau badan sendiri. Apalagi kalau setiap hari bertemu dan berinteraksi dengan banyak orang dan banyak tingkah. Deodorant aja rasanya nggak cukup. Jadi, saya selalu bawa Regazza Femme Eau De Toilette Glow White di tas saya. Bukankah wangi sepanjang hari itu juga upaya membahagiakan diri sendiri? :)))

11. Baby oil. Saya selalu jatuh cinta dengan wewangian atau aroma bayi. Baby oil biasanya saya jadikan pengganti body lotion yang biasa saya pakai—Natur E Daily Nourishing Lotion. Sama seperti ketika menjelang tidur, pakai minyak telon adalah kebahagiaan HQQ saya. Ehehehe

12. Flashdisk. All my files and folders organized really well in my HP flashdisk 4GB. It’s my life, my love, my another soul. *insert starry eyed emoticon*

13. Book. I LOVE READING AS MUCH AS EATING INDOMIE! Jadi paling tidak, harus ada satu buku bacaan di tas saya, seperti buku antologi puisi DI HADAPAN RAHASIA karya Adimas Imanuel yang tidak pernah bosan saya baca berulang kali.

14. Duit receh atau penny biasanya saya pisahkan dari dompet agar mudah kalau mau bayar parkir atau bayar apa aja yang kiranya membutuhkan uang receh. Biasanya saya letakkan di dalam pouch kecil atau langsung saya masukkan di kantong kecil dalam tas saya.


That’s all stuff I need day to day in my handbag. Sometimes, I just bring my wallet and my smartphone to go. Nggak semuanya harus selalu saya bawa. Tentu saja kembali lagi ke pernyataan “Dengan siapa dan mau ke mana perginya”. Karena tujuan dan kawan juga menentukan barang bawaan.


Then, how about you? What’s in your bag? ^.^

9 comments:

  1. Aku kira kalo judulnya What's in my bag, bagnya gak perlu. Karena bag udah jelas ada dan bagnya itu bukan di dalam bag, tapi bag itu sendiri. Hehe..

    Gak sadar kalo ada hape batangan. Kirain gantungan kunci tadi. Bawa hape jangan banyak-banyak. Kenapa gak nyari hape yang dual sim card aja? Bisa juga kartu dari hape lama dipindahkan ke hape Xiaominya.

    Itu jugaaaaa. Kenapa gak bercermin lewat hape aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, ini kunjungan pertama kamu di blog saya ya. Ehehehe
      Sengaja masukin bag di daftar itu, biar apa? Biar tau aja tas yg saya pakai itu ukuran berapa dan dalamnya seberapa. Biar gampang digugling alias menghindari pertanyaan: itu tas apa ya, harganya berapa dll. You know cewe2 are so detail af. 😌

      Sengaja bawa 2 hape, dual sim sih ada. Tp ngga ngecover semua. Next time saya coba memperpraktis bawaan saya. Wkwkkwk

      PERTANYAAN INI HARUS DITANYAKAN KE PABRIK BEAUTY STUFF JUGA HARUSNYA. 🙍🙍🙍 kenapa gak bercermin dari hape? CZ MIRROR IS MY OTHER HALF.

      Delete
    2. Kunjungan pertama langsung amankan pertamax~

      Iyaa, ini otw ke pabriknya.

      Delete
  2. Hai, Teh, Zakia :)
    Itu nokianya sama persis sama punyaku lho, memang legendaris banget tu smartphone, bisa jadi pendamping android banget..he

    Ciee, Teh Zakia setia nih, lama banget berarti ya, Teh, udah sejak 2010, tahun segitu aku masih kelas 3 SMP, baru pegang HP lah..wkwk.. Belum kenal tuh sama smartphone itu, tapi semenjak kenal sampe sekarang masih awet..he

    Setuju kalau jam tangan itu penting banget, bahkan ketika ketinggalan aja, rasanya masih nempel aja gitu. Beda ya kalau perempuan harus ada lipstik dan kaca, laki-laki lebih ke sisir yang selalu ada di saku celananya sih..he

    Kalau buku juga emang aku suka selipkan di tas, baik buku bacaan atau gak buku diary kecil :)

    Oh, ya, Teh, kok aku merasa jenis font di blog ini kekecilan ya. Iya gak, sih?..he

    ReplyDelete
  3. Okay, that's the different between us. As i get older or as a colleege student, saya cuma punya tas ransel. Dan meskipun tas ransel cukup besar, isinya nggak nyampe 10 macam benda.. bahkan mungkin cuma 3 benda: dompet, handphone, kunci rumah :")
    perlengkapan wanita di dalam tas itu minimal kayaknya 10 deh ya, lipstick itu instrumen wajib, pun begitu dengan smartphone dan headsetnya :)

    ReplyDelete
  4. astaga jadi ini isi tas nya cewek, ckck :D
    mayoritas bawa peralatan make up yah, haha tp wajar si drpd yang bawa gituan malah cowok

    klo saya jujur isi tas nya malah lebih banyak dr dirimu Za, hehe sebab jenis ATK pun dibawa ky buku, solasi, gunting, kalkulator, laptop dll.. hehe maklum pakenya tas ransel :D

    Itu lipstik nya ada 3? wow dipake nya pas di situasi ky gmn aja ya? hehe
    btw.. liat foto hape nya jd sedih, dlu hape nokia jadul saya rusak :(

    ReplyDelete
  5. Udah kayak selebriti aja nih. Bedanya selebriti diliput, ini ditulis. Suka heran sama isi tas cewek yang selalu harus membawa, paling tidak; cermin, lipstik, dan bedak. Bukannya apa, ini opini saya. Cermin, kan udah bercermin dari rumah, muka juga ngga berubah. Jika mau bercermin, kaca selalu tersedia, hape juga ada. Lipstik, kan ngga dimakan. Olesan dibibir ngga akan hilang jika kita cuma ngomong. Bedak, cuma ini sih yg mungkin agak perlu. Tapi masih bingung dengan pikiran cewe2. Suer..

    ReplyDelete
  6. Huaa isi tasnya banyak sekali. Saya salut dengan perempuan yang selalu bawa cermin, lipstik dab bedak kemana mana. Belum lagi isi lainnya. Dan percaya banget bahwa itu berat. Kasihan bahu kakak..

    Kalau di tasik yang penting hape dompet sama air minum. Kadang parfum juga kalo ingat.
    Tetapi kebutuhan memang berbeda yak. Eh itu parfumnya awet gak?

    ReplyDelete
  7. HAI ZAKIA!!

    Wah namanya juga cewek ya barang bawaannya banyak bangettt..dan barang bawaan kamu lebh banyak dari barang bawaan yang selalu ada di tas ransel aku tiap mau ngajar. tapi yang nggak boleh ketinggalan emang HP, wallet,dan make up case. Itu udah wajib bangettt harus dibawa kemana mana.

    Kalo gue lipstik yang selalu gue bawa adalah Purbasari Matte Lipstick yang kemarin sempat ngehits itu karena emang warnany asik dan ringan dipake. Paling gue cuman bedak sama lipstik itu sih.

    Ah, kamu memberiku ide untuk menulis postingan yang sama.Dulu gue juga pernah bikin ulasan tentang isi ransel gue semasa kuliah. Dan sekarang udah jadi guru isinya pun agak berbeda. Hihihi..

    Thanks for the inspiration :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah menanggapi postingan di atas!